Layani dengan baik, Jujur dan Tepati Janji

Layani dengan baik, Jujur dan Tepati Janji

Layani dengan baik, Jujur dan Tepati Janji

Layani dengan baik, Jujur dan Tepati Janji

Saya tertarik dengan sebuah kisah di bawah ini yang masuk ke mailbox saya melalui Rantaunet sebuah group kumunitas orang Minang. Permasalahannya sebenarnya simple dan sederhana namun banyak orang kurang memperhatikan bahkan untuk ukuran Indonesia banyak orang merasa kurang mempercayai pelayanan karena banyak orang telah merasa tertipu.

Saya percaya satisfaction sudah menjadi komitmen penting bagi perusahaan besar termasuk di Indonesia namun masih banyak sekali orang yang tidak puas dengan pelayanan pelanggan, mungkin karena hal itu baru hanya merupakan kebijakan tertulis perusahaan yang menjadi bagian dari perusahaan dan belum menjadi bagian dari setiap pribadi. Masih sedikit sekali menyentuh lapisan bawah dan bukanlah hal yang berlebihan jika saya mengira masih jauh lebih banyak orang Indonesia tidak puas dengan pelayanan pelanggan/public yang ada di Indonesia.

Kisah GM Mercedez Benz

Suatu hari bos Mercedez Benz mempunyai masalah dengan kran air dirumahnya. Kran itu selalu bocor hingga dia kawatir anaknya terpeleset jatuh. Atas rekomendasi seorang temannya, Mr. Benz menelpon seorang tukang ledeng untuk memperbaiki kran miliknya. Dari pembicaraan lewat telpon disepakati Perjanjian perbaikan ditentukan 2 hari , kemudian karena si tukang ledeng rupanya cukup sibuk pembicaraan mereka ditutup. Si tukang ledeng sama sekali tidak tahu bahwa si penelpon adalah bos pemilik perusahaan mobil terbesar di Jerman ..

Umumnya orang kita rela berlama-lama melayani customer sekalipun sedang sibuk mengerjakan sesuatu dan menanyakan secara detail bahkan tidak jarang sampai menanyakan hal-hal yang sifat pribadi. Jika order berasal dari orang terkenal atau nilai lebih besar bukan tidak mungkin akan meninggalkan pekerjaan yang sedang dikerjakan

Satu hari setelah ditelpon Mr.Benz , tukang ledeng menghubungi Mr.Benz untuk menyampaikan terima kasih karena sudah bersedia menunggu satu hari lagi. Bos Mercy-pun kagum atas pelayanan dan cara berbicara tukang ledeng.

Pada hari yang telah disepakati, si tukang ledeng datang ke rumah Mr.Benz untuk memperbaiki kran yang bocor. Setelah kutak sana kutik sini, kranpun selesai diperbaiki dan pak tukang ledeng pulang setelah menerima pembayaran atas jasanya.

Sekitar 2 minggu setelah hari itu, si tukang ledeng menghubungi Mr.Benz untuk menanyakan apakah kran yang diperbaiki sudah benar-benar beres atau masih timbul masalah ?
Mr. Benz menjawab di telepon bahwa kran dirumahnya sudah benar-benar beres dan mengucapkan terima kasih atas pelayanan tukang ledeng.

Mr. Benz berpikir pasti orang ini orang hebat walaupun cuma tukang ledeng.

Tahukah anda bahwa beberapa bulan kemudian Mr. Benz merekrut si tukang ledeng untuk bekerja di perusahaannya ?

Ya , namanya Christopher L.Jr .Saat ini beliau adalah General manager Customer Satisfaction and Public Relation di Mercedez Benz !

Jangan lupa dan aplikasikan dalam tingkah laku sehari hari :

Masukkan hanya informasi dan nasehat bergizi untuk otak kita. Jangan pernah memberinya sampah.
Jangan sampai rasa takut mengalahkan kita. Hadapi dia face to face!
Tersenyumlah dengan tulus hingga gigi kita terlihat dan Jadilah orang yang menyenangkan.
Selalu tambahkan keju dan pelayanan terbaik walaupun itu tidak diminta.
Semoga bermanfaat bagi kita semua

Baca Juga :