Saya bertanya, “Tidak penting?”

Saya bertanya, Tidak penting

Saya bertanya, Tidak penting

Saya bertanya, Tidak penting

Tuhan tidak menganggap demikian! Dia mengalami banyak kesulitan agar peringatannya diingat. Tuhan tahu bahwa akan ada orang-orang seperti Anda yang dengan kepandaian berbicara, dengan senang akan mengurangi kata-katanya, sehingga dia melanjutkan Ulangan 18:18 dengan peringatan yang menakutkan: ayat terdekat berikutnya, “Dan, ha1 tersebut akan terjadi”. “Orang yang tidak mendengarkan segala Firman-Ku yang akan diucapkan nabi itu demi nama-Ku, daripadanya akan Kutuntut pertanggungjawaban.” (Pada Injil Katholik kata-kata terakhirnya adalah –“Aku akan menjadi pembalas dendam”– Aku akan membalas untuknya – Aku akan membalasnya!) “Apakah hal ini tidak menakutkanmu? Tuhan Yang Maha Kuasa sedang, mengancam pembalasan dendam! Nafas kita terengah-engah jika beberapa penjahat mengancam, tidakkah kamu takut pada peringatan Tuhan?”

“Ajaib dari keajaiban-keajaiban!” Pada Ulangan 18:19 kita mendapatkan pemenuhan lebih jauh pada diri Muhammad! Perhatikan kata-kata, “… firman-Ku yang akan diucapkan Nabi itu dengan nama-Ku,” “Atas nama siapa Muhammad berbicara?” Saya membuka Kitab Suci Al-Qur-‘an –terjemahan Ustadz Yusuf Ali, pada surat 114, Surat An-Naas, atau ‘Manusia’- surat terakhir, dan menunjukkan pada Dominee formula di atas, surat tersebut:

“Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.”

Dan di atas surat 113:

“Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.”

Dan setiap surat sebelumnya 112, 111, 110, … formula dan artinya sama untuk setiap halaman, karena akhir surat-surat akhir adalah pendek dan masing-masingnya kira-kira hanya satu halaman.

“Dan apa yang diinginkan ramalan tersebut?’… yang akan diucapkan dia (nabi itu) dengan nama-Ku’ dan atas nama siapa Muhammad berbicara? ‘Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.’ Isi ramalan tersebut terpenuhi dalam diri Muhammad.

“Setiap surat dalam Al-Qur’an kecuali surat ke 9 (At-Taubah) dimulai dengan formula: “Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.”Umat Islam memulai setiap kegiatan yang sah menurut hukum dengan formula suci. Tetapi umat Kristen memulai: “Dengan nama Bapak, Anak dan Roh Kudus.”

Memperhatikan Ulangan bab 18; saya telah memberikan kepada Anda

Baca Juga :